Latest Movies :

SELAMAT DATANG DI................

ILMU PENGETAHUAN EKSTRA KURIKULER
PALANG MERAH
REMAJA INDONESIA
KECAMATAN DOLOK BATUNANGGAR, KABUPATEN SIMALUNGUN

RIWAYAT PMR DOBANA

Foto Saya
PematangSiantar, Sumatera Utara, Indonesia
Sebuah Organisasi Palang Merah Remaja Indonesia Bimbingan PMI, yang dinaungi atau berdiri di SMAN 1 Dolok Batunanggar(Serbalawan)pada tahun 1979.
Diberdayakan oleh Blogger.

Video Action

Popular Movies

Bagaimanakah Blog ini menurut Anda..?

Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Atas nama Pelatih PMR SMA Negeri 1 Dolok Batunanggar.... Saya KSR PMI Simalungun;
Nama : Zainuddin Tanjung
Jabatan : Pelatih PMR
(Bidang Cyber Online Keilmuan PMR)


Sebagai Pengurus Palang Merah Remaja Indonesia kalian harus :
- Menjadi senior teladan yang baik untuk junior
- Disiplin Ilmu Kepalangmerahan
- Disiplin waktu dalam Pelatihan
- Intelektual dan berwawasan luas
- Harumkan nama sekolah atas prestasi dalam PMR
Dengan perizinan Penerbitan  PMR SMAN 1 Dolok batunanggar. P. 2009 s/d 2020.
Saya KSR PMI Simalungun :
Nama : Zainuddin Tanjung, SE
Jabatan : Pelatih PMR (Bidang Cyber Online Keilmuan PMR )


Untuk Dipublikasikan di dunia maya ini, sebagai revolusi tuas SDM WIRA PMR di SMAN 1 Serbalawan.
PERAWATAN KELUARGA

Prinsip Kerja Seorang Pelaku PK :


1. Sikap yang baik seorang Pelaku PK penting untuk memberi kesan baik tentang kepribadiannnya:
 Berperikemanusiaan Bertanggungjawab
 Selalu mengutamakan kepentingan si sakit
 Selalu bersikap terbuka
2. Menunjukan kemanuan kerja dengan tenang, cepat dan tanpa ragu-ragu.
3. Mempunyai sifat ramah, selalu senyum, bersedia untuk mendengarkan keluhan dan mampu menenangkan si sakit.
4. Berfikirlah sebelum bertindak atau bekerja
5. Pengamatan serta informasi yang berwenang sangat bermanfaat dan membantu dalam menjalankan tugas perawatan
6. Jagalah kebersihan lingkungan dan ruangan di sakit dengan tidak mengabaikan kebersihan diri sendiri.
7. Catatlah selalu hasil pengamatan dan perawatan secara singkat jelas8. Usahakan agar tidak menambah penderitaan si sakit
9. Jangan bertindak menyimpang dari peraturan dan perintah dokter/ petugas kesehatan.
10. Jika perlu untuk merujuk si sakit ke puskesmas atau rumah sakit, persiapkan dengan baik, baik keperluan orang sakit juga transportasi.
11. Selalu menjaga kerahasiaan medis pasien.


Peralatan Perawatan Keluarga :

1. Peralatan yang diperlukan untuk PK tidak perlu sama dengan yang ada di rumah sakit, dengan peralatan sederhana kita dapat menolong orang sakit. Peralatan yang digunakan dapat menggunakan peralatan yang ada atau improvisasi.

2. Perlengkapan PK sederhana :
Bagi Pelaku PK
◙ Celemek
◙ Peralatan mencuci tangan
 Air mengalir (kran, botol, improvisasi lain)
 Baskom (wadah menampung air)
 Sabun dalam tempatnya (kalau perlu sikat tangan) Handuk tangan/serbet.

Bagi orang sakit
◙ Peralatan tempat tidur
 Tempat tidur dan bantal
 Seprei, sarung bantal, kain perlak dan alas perlak (sedikitnya 2 set), selimut.
 Alat penopang kaki (improvisasi)

◙ Peralatan mandi, buang air kecil (b.a.k), buang air besar (b.a.b)
 2 ember
 1 gayung
 Baskom
 2 washlap
 2 handuk
 Pasu najis
 Labu kemih
 Tissue
 Air mengalir (di botol, ceret, wadah lainnya)
 Sisir & alat make up untuk wanita
 Air hangat dalam wadah

◙ Peralatan mencuci rambut
 Talang plastik
 Shampo
 Alat pengering rambut (hair dryer, kipas, dll)
 Handuk
 Sisir

◙ Peralatan memelihara mulut
 Sikat gigi
 Pasta gigi
 Bengkokan / kaleng / wadah penampungan buangan.

◙ Peralatan makan
 Baki berisi : piring, sendok, garpu, gelas dengan tatakan dan tutupnya (dapat diberi sedotan), serbet.
 Meja kecil, bel (khusus untuk pasien yang dapat makan sendiri.

◙ Peralatan medis
 Termometer, Tensi meter, Perban & Plester

◙ Peralatan Kompres
 Washlap, air hangat atau air dingin
 Kantong es/kompres dingin, kantong air panas/ kompres panas.

◙ Bahan lain yang diperlukan :
 Talk, minyak pelumas & cream pelembab kulit.

◙ Desinfectant / cairan pensucihama & antiseptict.

PERTOLONGAN PERTAMA

PPPK / P3K

P3K adalah pemberian pertolongan, perawatan, atau pengobatan sementara dengan tujuan sebagi berikut :

  1. Mencegah bahaya maut
  2. Mecegah bahya cacat
  3. Meringankan rasa sakit
  4. mencegah bahaya infeksi



GANGGUAN UMUM

Gangguan umum terjadi apabila terjadi ada gangguan pernafasan , gangguan dalam peredaran darah, adanya kesadaran yang menurun.

Macam – macam gangguan umum yang dapat membawa bahaya maut adalah :


1. Lena ( Syncope / Collaps )

Lena disebabkan karena pendarahan ke otak berkurang Misalnya karena :

- Emosi yang hebat - Rasa nyeri yang hebat

- Berada dalam ruangan penuh tanpa udara yang segar

- Keadaan lemah setelah menderita sakit

- Terlalu banyak mengeluakan tenaga, keringat dan letih terutama bila perut kosong

Gejala yang ditimbulkan pada penderita Misalnya :

  1. Gejala Subjektif gejala yang hanya dirasakan oleh penderita saja antara lain :

- Pusing - Mual - Mata berkunang – kunang

- Telinga berdenging - Merasa lemas -

  1. Gejala Objektif gejala yang dapat dilihat dari orang lain antara lain :

- Keluar keringat dingin - Pucat - Denyut nadi lemah

Pertolongannya :

I. Tidurkan terlentang dengan kepala agak direndahkan

II. Longgarkan pakaian

III. Beri selimut biar badan hangat kembali

IV. Usahan penderita mendapatkan udara segar

V. Apabila sudah mendingan atau lebih sadar dapat diberi minuman hangat.


2. Shock ( gugat )

Shock adalah suatu keadaan yang timbul karena jumlah darah yang beredar di dalam pembuluh – pembuluh darah sangat berkurang. Kurangnya darah yang beredar misalnya :

- Terjadi pendarahan keluar atau kedalam

- Luka baker yang cukup luas

Gejalanya sebenarnya kelanjutan dari lena Misalnya :

  1. Merasa mual, lemas
  2. Pucat dan dingin
  3. Keringat dingin tampak pada kening
  4. Nadi cepat ( lebih besar dari 100 per menit )
  5. Pernafasam cepat dan dangkal
  6. Bila keadaan bertambah lanjut, maka penderita akan pingsan.

Pertolongannya :

I. Sama dengan penderita Lena

II. Tenagkan penderita

III. Lekas hubungi dokter atau bawa kerumah sakit.


3. Pingsan

Pingsan adalah kelajutan dari Shock apabila tidak terjadi pertolongan atau penanganan

Pingsan disebabkan oleh :

  1. Kekurangan zat asam dalam darah misalnya karena tenggelam atau kelelap dalam air
  2. Kerusakan dalam otak Misalnya ; Kena pukulan pada kepala, gegar otak, perdarahan otak
  3. Keracunan
  4. Terlalu kepanasan atau kedinginan
  5. Kehilangan banyak darah
  6. Terkena aliran listrik
  7. Punya penyakit : Ginjal, Ayan, Kencing manis

Gejalanya :

- Penderita tidak manyut bila dipanggil/ ditanyatidak mengadakan reaksi terhadap rangsangan

- Bila dibaring penderita tidak bergerak

- Pernafasan ada dan denyut nadi dapat diraba.

Pertolongannya :

I. Baringkan penderita ketempay yang teduh dan udara yang segar

II. Apabila mukanya merah Kepalanya ditinggikan, apabila mukanya pucat biarkan ia berbaring tanpa bantal

III. Pakaiannya agak dilonggarkan

IV. Penderita disadarkan terlebih dahulu

V. Penderita diselimuti agar tidak kedinginan

VI. Jangan diberi makanan atau minuman terlebih dahulu

VII. Dampingi panderita agar lebih tenang

VIII. Bawa ke dokter atau rumah sakit


4. Mati Suri

Mati suri adalah suatu keadaan pingsan dimana pernafasan dan peredaran darah sudah menjadi tidak mencukupi lagi. Jadi keadaan gawat antara pingsan atau mati. Pernafasan tidak nampak denyut nadi tidak teraba, biji mata melebar dan tidak menyempit dengan penyinaran, mukanya pucat agak kebiru biruan.

Biasanya disebabkan oleh :

  1. Karena tidak dapat bernafas misalnya : tenggelam, tercekik, jalan pernafasan tersumbat
  2. Mengisap gas / udara beracun

Pertolongannya :

I. Setelah dibaringkan terlentang, Longgarkan segala pakaian yang dapat menghambat jalan pernafasan.

II. Hilangkan barang yang sekiranya dapat menyumbat jalan pernafasan

III. Mulai segera memberi pernafasan buatan

IV. Mintakan seseorang untuk menghubungi dokter terdekat.

href="file:///C:%5CDOCUME%7E1%5CCenoNet%5CLOCALS%7E1%5CTemp%5Cmsohtml1%5C01%5Cclip_filelist.xml">


5. Kejang otot (Kram)

Penyebab :

- Terlalu letih

- Karena dingin/panas

- Kekurangan garam, rendahnya kadar mineral.

- Bernafas terlalu cepat ketika tidak diperlukan, sehingga menghalangi pemakaian kalsium oleh tubuh.

Gejala :

- Rasa sakit yang terus menerus, berlangung selama beberapa detik sampai beberapa jam.

Pertolongan :

- Dengan merenggangkan otot tersebut, bila kejang dibetis, berdiri dengan bertumpu pada jari kaki atau mendorong bagian depan kaki ke atas dan memijit otot yang kejang kearah jantung.

- Bila yang menderita kejang adalah otot lengan atas depan, pijitlah otot tersebut dengan satu tangan dan mintalah bantuan teman anda untuk meluruskan siku tersebut.


6. Terkilir (Reptura Tendo)

Yaitu terlepasnya tendo dari tulang/otot (Tendo adalah penghubung antara tulang/sendi).

Gejala :

- Seseorang yang menderita reptura tendo atau terkilir biasanya terdengar suaranya.

- Rasa sakit yang hebat sehingga orang tersebut menggeliat kesakitan dan memegang otot tersebut dalam posisi konstraksi.

- Ia tidak akan membiarkan otot tersebut digerakkan, bahkan biasanya tidak akan mau diperiksa, kecuali bila telah menerima obat penghilang rasa sakit.

- Membengkak sakit selama beberapa hari dan timbul tanda biru/hitam.

Penyebab :

- Konstraksi otot yang kuat yang terjadi dengan tiba-tiba.

- Otot yang tegang dan tidak fleksibel mudah menderita reptura tendo.

Pertolongan :

- Rest : istirahat

- Ice : pendinginan

- Compression : penekanan

- Elevation : pendinginan bagian tubuh yang cidera

- Segera hubungi dokter


7. Dislokasi (sendi meleset)

Yaitu terlepasnya sendi dari tempat yang seharusnya.

Dislokasi sendi rahang

Penyebab :

- Menguap atau tertawa terlalu lebar

- Terkena pukulan keras ketika rahang sedang terbuka.

Pertolongan :

- Mempergunakan ibu jari yang ditekankan ke rahang, ibu hari sebelumnya dibalut terlebih dahulu.

Caranya, rahang tersebut ditekankan kebawah dengan kedua ibu jari tersebut diletakkan digeraham yang paling belakang, tekanan harus mantap tetapi pelan-pelan, bersamaan dengan penekanan tersebut, jari-jari yang lain mengangkat dagu penderita keatas.


Dislokasi sendi bahu

Pertolongan :

- Perhatikan apakah ada patah tulang.

- Apabila tidak ada, cedera ditekan dengan telapak tangan/kaki. Sementara itu lengan penderita ditarik sesuai dengan arah kedudukan ketika itu, tarikan harus dilakukan dengan pelan dan semakin lama dan semakin kuat, kemudian dengan hati-hati lengan atas diputar (arah jauhi tubuh) hal ini sebaiknya dilakukan dengan siku berlipat. Dengan cara ini diharapkan ujung lengan atas akan menggeser kembli ketempat semula.


Dislokasi sendi paha (pinggul)

Penyebab :

- Lutut membentur, paha terdorong kebelakang dan terlepas dari sendinya.

Gejala :

- Lutut terputar kedalam, paha terkunci mendekati garis tengah tubuh, bila digerakkan terasa nyeri.

Usahakan jangan digerakkan, bawa segera ke rumah sakit.


8. Patah Tulang

a. Patah tulang stress

Gejala :

- Tidak tampak

- Sakit bila ditekan dari atas dan dari bawah.

- Sakit ringan dan semakin sakit bila terus digunakan.

Penyebab :

- Kaki yang mempunyai lengkungan yang tinggi, sehingga sebagian besar gaya langkah terpusatkan pada tulang dan kaki.

Pertolongan :

- Istirahatkan bagian tubuh yang sakit.

b. Patah tulang komplet

Gejala :

- Rasa sakit yang hebat disertai dengan pembengkakan.

- Bila memutuskan pembuluh darah darah dapat mengakibatkan pendarahan.

Penyebab :

- Kekerasan dari luar, terpukul benda-benda keras, tertembak terjatuh dan sebagainya.

Pertolongan :

- Mencegah pendarahan

- Mencegah gugat

- Mencegah rasa nyeri

- Mencegah infeksi

- Pembalutan/pembidaian.


9. Perdarahan Pembuluh Nadi

Tanda-tanda :

Darah keluar menyembur sesuai dengan denyut jantung, darah yang keluar berwarna merah segar.

Pertolongan :

- Menekan ditempat perdarahan dengan kain, setelah luka dibersihkan.

- Usahakan bagian yang mengalami perdarahan lebih tinggi dari letak.

- Jika belum berhasil, hentikan perdarahan dengan memijit pembuluh nadi (arteri) antara luka dengan jantung (diatas posisi luka)

- Dengan memasang touniquet (dikendorkan tiap 15 menit)


10. Keracunan

Racun bisa masuk ketubuh melalui :

a. Pernafasan

Gejala :

- Banyak keluar air liur dan air mata

- Batuk-batuk

- Warna muka merah

Pertolongan :

- Bawa secepatnya ketampat yang bebas gari gas beracun tersebut.

- Tidurkan terlentang dan beri selimut.

- Bila perlu beri penafasan buatan jangan dari mulut ke mulut.

- Segera bawa ke rumah sakit


b. Melalui kulit

Pertolongan :

- Pakaian yang terkena racun dilepas

- Bagian tubuh yang terkena racun disiram dengan air dingin terus menerus.


c. Melalui makanan

Keracunan Botulinum (banyak dijumpai pada makanan dalam kaleng)

Gejala :

- Muncul secara mendadak 18-36 jam sesudah memakan makanan tersebut

- Lemah badan, disusul penglihatan kabur dan ganda.

- Penderita mengalami kesulitan berbicara dan susah menelan.

Pertolongan :

- Hanya dapat diberikan di rumah sakit dengan menyuntikkan serum antitoksin khusus untuk Botulinum.

Pencegahan :

- Sebelum dihidangkan, makanan dalam kaleng dibuka kemudian direbus bersama kalengnya didalam air sampai mendidih.


Keracunan jamur

Gejala :

- Muncul dalam jarak beberapa menit sampai 2 jam sesudah makan jamur beracun tersebut.

- Sakit perut yang hebat, mencret.

- Banyak berkeringat

- Mental kacau

- Pingsan

Pertolongan :

- Usahakan agar muntah

- Bilas lambung

- Bila perlu berikan pernafasan buatan.


GANGGUAN KHUSUS

Gangguan khusus disebabkan atau terjadi karena kecelakaan. Macam – macam ganguan khusus adalah :

  1. Terjerat

Cara pertolongannya, dengan tindakan P3K, yaitu :

1) Bebaskan jalan pernafasan yang tertekan dengan memotong tali penjerat leher

2) Kalau nafas tidak lancar mulai melakukan pernafasan buatan

3) Cek peredaran darah

  1. Kecelakaan listrik atau tersambar petir

Cara pertolongannya, dengan tindakan P3K, yaitu

1) Putuskan aliran listrik

2) Lakukan tindakan PATUT, tangan penolong diberi lapisan kertas yang tebal atau sarung tangan, penolong berdiri diatas bahan yang kering bukan logam , misalnya kayu, selimut, karet

3) Berikan pernafasan buatan

4) Rawat luka baker

  1. Tenggelam

Cara pertolongannya, dengan tindakan P3K, yaitu

1) Harus bertindak cepat ( menolong pasien yang tenggelam diharuskan orang berbakat dalam renang )

2) Lakukan tindakan PATUT

3) Lakukan pernafasan buatan

4) Lakukan pijat jantung samapi jantung berdenyut sendiri

5) Hangatkan korban



GANGGUAN LOKAL

Macam – macam gangguan local adalah :

A. Luka

B. Patah tulang

C. Terkilir

D. Keracunan

Pedoman Penolong:

Pada waktu terjadi kecelakaan, agar kita dapat merencanakan pertolongan yang akan diberikan dengan baik :

  1. Besikap tenang
  2. Perhatikan tempat sekitar terjadinya kecelakaan, antara lain :
  3. Memperhatikan keadaaan penderita
  4. Merencanakan dalam hati cara – cara pertolongan berdasarkan pokok:

Pelaku P3K adalah :

a. Penggolongan

Mereka yang terdekat pada suatu kecelakaan dapat digolongkan dalam :

1. Tenaga profesional seperti ; dokter, Perawat.

2. Tenaga semi profesional seperti KSR, PMR yang terlatih dan memiliki diplomat P3K yang masih berlaku.

3. Tenga awam


b. Motifasi

Hendaknya tiap memberikan pertolongan didorong oleh keinginan yang luhur , artinya tidak mengaharap imbalan


c. Sikap dan perilaku

1. Tetap tenang dengan memperhatikan suasana.

2. Kumpulkan keterangan yang perlu dengan cepat dan jelas serta lengkap.

3. Pimpin dan rencanakan penanganan sederhana tetapi tepat guna.

4. Siap melakukan tindakan sesuai prioritas dan jenis cidera.

5. Siap membawa / mengirim korban sesuai tempat pertolongan selanjutnya.



Untuk memudahkan menolong, dikembangkan akronim PATUT yang sekaligus sikap dan tindakan yang patut dikerjakan pada setiap kecelakaan, Sbb :

P = Penolongan mengamankan diringnya sendiri terlebih dahulu sebelum bertindak

A = Amankan korban dari tempat kejadian, sehingga bebas dari bahaya.

T = Tandai tempat kejadian sehingga orang lain tahu bahwa ditempat itu ada kecelakaan .

U = Usahan segera menghubungi Ambulance, dokter, Rumah sakit atau yang berwajib (misalkan Polisi, atau petugas keamanan setempat)

T = Tindakan pertolongan P3K terhadap korban dalam urutan yang paling tepat.



KESLAP ( Kesiapan Lapangan )

1. Menghadap dewan juri ( lari – lari kecil yang dilakukan sebelum memasuki Pos)

2. Meletakan peralatan ( Ketua memberia komando” kecuali pemegang bendera letakan semua peralatan laksanakan, kemudian semua anggota bilang siap laksanakan”.Peralatan diletakkan dibelakang barisan 3 langkah belakang)

3. Luruskan barisan ( ketua memberi komando “ luruskan barisan” )

4. Berhitung ( ketua memberi komando “ berhitung mulai””)

5. Periksa kerapian ( sebelum melakukan periksa kerapian semua anggota bersikap istirahat ditempat. Komado ini dilakukan oleh ketua, setelah itu memberi aba –aba “ periksa kerapian laksanakan. Setelah selesai posisi semuanya kembali dalam posisi istirahat ditempat. Dan ketua memberi aba –aba “ siap gerak )

6. Penghormatan ( Ketua memberi komado penghormatan “ pada dewan juri / pembina hormat gerak, setelah juri melakukan hormat dan selesai hormat maka, ketua menberi aba – aba tegak gerak )

7. Laporan ( Laporan inidilakukan ketua, dengan menghadap dewan juri, )

8. Ambil peralatan untuk diperiksa ( Ketua memberia komando” kecuali pemegang bendera ambil peralatan untuk diperiksa semua peralatan laksanakan, kemudian semua anggota bilang siap laksanakan”.Anggota mengambil peralatan yang ada dibelakang barisan dan memindahkannya kedepan barisan 3 langkah depan barisan )

9. Penghormatan ( Ketua memberi komado penghormatan “ pada dewan juri / pembina hormat gerak, setelah juri melakukan hormat dan selesai hormat maka, ketua menberi aba – aba tegak gerak )

10. Doa ( ketua memberi aba-aba kepada semua anggota” berdoa mulai, setelah itu mengucapkan doa selesai “ )

11. Ambil Peralatan ( Ketua memberia komando” kecuali pemegang bendera ambil peralatan untuk diperiksa semua peralatan laksanakan, kemudian semua anggota bilang siap laksanakan”.Anggota mengambil peralatan yang ada didepan barisan kemudian balik kanan dan kembali kebarisannya seperti semula.)

12. Meninggalkan tempat / Pos




Teknik Melewati halang rintang PP

A. Lorong sempit

Ø Tandu diturunkan dulu dan diletakan ± 2M dari Ambang lorong sempit

Ø Pembawa bendera memeriksa keadaan dan mengadakan penjajakan dahulu dan meletakkan benderanya setelah melewatinya

Ø Setelah menjajaki dan mencoba nya sendiri, pemberi bendera memberitahukan tentang hasil penjajakannya kepada ketua

Ø Pelaksanaan pertama penderita diangkat dari atas tandu oleh 3 orang penolong setelah itu penolong dalam keadaan berdiri. Penderita dirapatkan dalam keadaan miring.

Ø Pembawa bendera mulai memasuki lorong empit dengan membawa tandu,setelah itu diikuti penolong yang membawa penderita. Pada waktu berjalan dilorong sempit harus dengan gerakan menyamping dan langkah para penolong harus teratur, menutup dan membuka kaki harus bersamaan

Ø Kemudian diikuti anggota lainnya yang membawa peralatan TasP3K, dan lain –lain

Ø Setelah melewati lorong sempit penderita dipindahkan kembali ke tandu, sejenak memeriksa keadaan penderita tandu diangkat dengan tertib dan meneruskan perjalanan


B. Pagar tembok

Ø Tandu diturunkan dulu dan diletakan ± 2M dari pagar tembok

Ø Pembawa bendera memeriksa keadaan dan mengadakan penjajakan dahulu dan meletakkan benderanya setelah melewatinya

Ø Setelah menjajaki dan mencoba nya sendiri, pemberi bendera memberitahukan tentang hasil penjajakannya kepada ketua

Ø Pelaksaan pertama tandu diangkat tingggi oleh 4 orang penolong dengan posisi mendatar, pegangan tandu depan diletakan pada pagar tembok ± 2 jengkal dari ujung pegangan

Ø Pembawa bendera meloncati tembok disusul dengan 2 penolong lainnya bagian depan pengangkat tandu

Ø Setelah melewatinya. 2 penolong tersebut memegang kembali ujung tandu yang diletakkan pada tembok, kedilakukan gerakan menarik dari depan dan mendorong dari belakang sampai ujung tandu paling belakang ± 2 jengkal dari ujung pegangan diletakkan pada tembok

Ø Kemudian 2 penolong yang mengankat tandu bagian belakang segera meloncati pagar tembok

Ø Setelah selesai kembali mengatur posisi seperti semula dalam pengangkatan tandu

Ø Sejenak melakukan pemeriksaan, kemudian melajuti perjalanan

C. Gorong – gorong / Urung urung

Ø Tandu diturunkan dulu dan diletakan ± 2M dari gorong – gorong

Ø Pembawa bendera memeriksa keadaan dan mengadakan penjajakan dahulu dan meletakkan benderanya setelah melewatinya

Ø Setelah menjajaki dan mencoba nya sendiri, pemberi bendera memberitahukan tentang hasil penjajakannya kepada ketua

Ø Pelaksanaan pertama penderita diangkat dari atas tandu oleh 3 orang penolong

Ø Penderita segera dibaringkan atau ditelungkupkan ( tergantung Pada keadaan lukanya ) diatas punggung salah satu penolong yang sudah dalam posisi tiarap dan siap memasuki gorong – gorong. Badan penderita disatukan dan diikat kebadab penolong

Ø Pembawa bendera terlebih dahulu dengan memasuki gorong – gorong dengan membawa tandu melewati gorong, kemudian kembali lagi dengan Posisi merayap , Penolong yang membawa penderita memegang pambawa bendera kemudian dibantu dengan anggota lainya dibelakang, serta disusul oleh Anggota lannya yang membawa tas P3K dan lain – lainnya.

Ø Setelah melewati semuanya, penderita segera diangkat kembali dan diletakkan ketandu

Ø Sejenak melakukan pemeriksaan, kemudian melajuti perjalanan.

D. Bahaya Udara

Ø Waktu mendengar tanda bahaya, segera mencari tempat yang sekiranya dianggap aman

Ø Tandu penderita segera diletakkan dan para penolong segara tiarap,dan mencari tempat yang dianggap aman

Ø Bagi pembawa bendera, bendera di letakkan / ditutupi pada penderita.

Ø Setelah tanda bahaya usai, kembali keposisi semula dan tandu penderita diusung kembali dan melanjuti perjalanan

E. Ambulance

Ø Pembawa bendera menbuka pintu belakang Ambulance

Ø Tandu penderita diturunkan dan diletakkan ± 2M agak menyamping sebelah kiri atau kanan dari pintu ambulance

Ø 2 Orang penolong mengeluarkan tandu khusus dari ambulance, persisi didepan ambulance

Ø Penderita diangkat oleg 3 orang penolong dan dipindahkan ke tandu khusus ambulance

Ø Kemudian tandu khusus tersebut diangkat oleh 4 penolong untuk dimasukkan kedalam ambulance

Ø Selanjutnya tandu bawaan kosong dibawa dimasukkan kedalam ambulance bersama dengan 3 orang penolong lainnya, dan 3 orang penolong tersebut benrtindak untuk sebagai penjaga penderita

Ø 2 orang lain dapat duduk didepan sebelah pengemudi

Ø Pintu Ambulance ditutup dengan rapat


F. Rumah sakit

* Cara menurunkan penderita dari ambulance

Ø Pembawa bendera turun terlebih dahulu, membuka pintu belakang ambulan

Ø 2 orang lainya turun dari ambulan memegangi tandu dan mebuka kunci roda tandu

Ø Satu orang mengeluarkan tandu kosongdan disiapkan disamping kanan/ kiri ambulance

Ø Tandu khusus penderita ditarik keluardisambut oleh 2 orang penolong, kemudian diangkat sama-sama oleh 4 penolongkemduian diletakkan sejajra dengan tandu kosong

Ø Penderita diangkat oleg 3 penolong ketandu kosong

Ø Dengan 4 orang pebolong tandu penderita dibawa masuk ruangan ruma sakit


* Cara memindahkan penderita ketempat tidur

Ø Swaktu penderita diangkat masuk ruangan rumah sakit , pembawa bendera melapor kepetugas poliklinik, kemudian segera mengatur dan membereskan tempat tempat tidur

Ø Setelah memasuki ruangan penderita diangkat oleh 3 penolong meletakkan ketempat tidur dengan rapi dan tertib

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. PMR WIRA SMAN 1 SERBALAWAN - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger